Apa itu Glutaraldehyde Dalam Dunia Industri Kimia

Apa itu Glutaraldehyde ? Minyak yang larut dalam air digunakan sebagai desinfektan, zat penyamakan, dan resin. Glutaraldehyde adalah senyawa organik dengan rumus CH 2 (CH 2 CHO) 2 Cairan berminyak tidak berwarna dengan bau menyengat yang tajam. Glutaral sebagai bakterisida, desinfektan, zat penyamakan. Banyak memanfaatkan pada pengembangan minyak bumi, perawatan kulit, makanan, plastik, pelapis, dll. Anda juga dapat melihatnya di daftar bahan di beberapa produk. Namun perlu Anda ketahui ada beberapa efek samping Glutaral. Misalnya alergi Glutaral, toksisitas Glutaraldehyde, hingga bahaya lainnya. Jangan khawatir tentang itu.

Glutaral adalah cairan berminyak pada suhu kamar ( kepadatan 1,06 g/mL), dapat larut dengan air, alkohol , hingga benzena . Ini biasanya sebagai fiksatif jaringan  mikroskop elektron. Ini juga sebagai cairan pembalseman, merupakan komponen larutan penyamakan kulit, terjadi sebagai perantara produksi bahan kimia industri tertentu. Glutaraldehyde sering di aplikasikan biokimia sebagai pengikat silang homobifungsional amina-reaktif homobifungsional yang reaktif amina .

Glutaral monomer dapat berpolimerisasi melalui reaksi kondensasi aldol menghasilkan poli-Glutaral tak jenuh alfa juga beta. Reaksi ini biasanya terjadi pada nilai pH basa, Glutaraldehyde bahan kimia umum  banyak di beberapa aplikasinya meliputi: sterilan, desinfektan, bahan penyamakan kulit, fiksatif jaringan, cairan pembalseman, zat antara resin atau pewarna, hingga bahan pengikat silang, pemrosesan film sinar-X, dalam penyiapan bahan gigi, bedah cangkok, bioprostesis, sebagai fiksatif untuk mikroskop elektron.

Penggunaan Glutaraldehyde harus dengan hati-hati karena senyawa ini dapat bersifat iritan dan beracun. Prosedur penggunaan yang aman, seperti penggunaan alat pelindung diri, perlu diterapkan ketika bekerja dengan senyawa ini. Selalu penting untuk mengikuti panduan penggunaan yang direkomendasikan oleh produsen atau otoritas kesehatan setempat ketika menggunakan Glutaraldehyde atau produk yang mengandung senyawa ini.

Mengenal lebih jauh Apa itu Glutaraldehyde dalam dunia industri

Glutaraldehyde adalah dialdehida. Bentuk tereduksi dari asam di-asam  sesuai, asam glutarat. Telah terkenal (sebagai “trimethylene aldehyde”) pada literatur kimia sejak tahun 1908. Ketika ahli kimia Rusia NJ Demjanow* dan K. Fortunatow mensintesisnya melalui oksidasi oksida kromat dari 1,5-pentanediol (“trimethylene carbinol”). Cara lain untuk menyiapkan Glutaraldehyde termasuk pengasaman 2-metoksi- atau 2-etoksi-3,4-dihidro-2 H -piran dan oksidasi hidrogen peroksida  di katalisis oleh asam tungstat dari siklopentena.

Apa itu Glutaraldehyde

Karena gugus aldehidanya sangat reaktif, Glutaral terlalu tidak stabil untuk tersimpan pada bentuk murni. Barang dagangan biasanya merupakan larutan berair 25% atau 50%; tetapi juga di pasarkan dalam larutan metanol. Seperti  pada tabel informasi bahaya, bahan ini beracun dan harus tertangani dengan hati-hati. Banyak kegunaan Glutaraldehyde termasuk mensterilkan peralatan medis, penyamakan kulit, polimer ikatan silang, hingga bertindak sebagai fiksatif prosedur biokimia. Bahkan telah  dicoba sebagai bahan perawatan rambut, seperti gelombang “permanen”.

Glutaraldehyde adalah senyawa kimia pengaplikasiannya sebagai desinfektan, sterilan, dan agen pengawet. Senyawa ini umumnya berfungsi dalam berbagai aplikasi, terutama di bidang kesehatan dan industri. Beberapa penggunaan umum Glutaraldehyde melibatkan sterilisasi peralatan medis, termasuk endoskopi dan instrumen bedah. Keefektifan glutaraldehyde dalam membunuh bakteri, virus, dan jamur membuatnya menjadi pilihan yang populer untuk memastikan sterilisasi alat-alat medis yang sensitif.

Paparan dan Risiko Kesehatan:

Glutaraldehyde beracun jika terhirup, tertelan, atau bersentuhan langsung. Sebagai bahan pengiritasi, Glutaral menyebabkan rasa terbakar sampai iritasi parah pada mata, hidung, tenggorokan,  paru-par, dermatitis , luka bakar pada kulit dapat terjadi akibat kontak langsung. Gejala keracunan antara lain sakit kepala, pusing, mengantuk, serta sakit perut. Ini juga dapat menyebabkan gejala alergi atau asma jika terhirup.

Glutaral dapat menyebabkan asma akibat kerja, respons sensitisasi kulit seperti dermatitis kontak. Ini dapat menyebabkan iritasi parah pada mata, hidung, tenggorokan, sampai paru-paru. Gejala terkait paparan mungkin termasuk sesak napas, sesak dada, mengi, batuk, ruam kulit, gatal-gatal, iritasi pada hidung, tenggorokan, kulit atau mata. Glutaraldehyde dapat menyebabkan efek buruk jika uapnya terhirup atau cairannya mengenai kulit. Kontak langsung dengan bahan kimia sangat mengiritasi mata dapat menyebabkan kerusakan mata permanen. Cal/OSHA telah menetapkan Batas Plafon untuk jumlah Glutaraldehyde di udara tempat kerja sebesar 0,2 ppm. Meskipun kontak kulit boleh, berdasarkan Cal/OSHA penting untuk menghindari kontak langsung untuk menghindari luka bakar serius hingga berkembangnya alergi.

Kesimpulannya, Glutaraldehyde merupakan disinfektan serta sterilan kuat, berperan penting di berbagai sektor, mulai dari perawatan kesehatan hingga industri bahkan kosmetik. Kemampuannya untuk membasmi banyak mikroorganisme menjadikan Glutaraldehyde alat sangat banyak industri memerlukannya khususnya di lingkungan medis. Namun, hal ini bukannya tanpa risiko – paparannya dapat menyebabkan berbagai dampak kesehatan, termasuk masalah pernapasan, iritasi kulit, hingga banyak lagi. Oleh karena itu, kepatuhan ketat terhadap protokol keselamatan saat menangani juga menyimpan bahan kimia ini.

Dengan memahami apa itu Glutaraldehyde, kegunaannya, potensi dampak paparan, serta prosedur penanganan dan penyimpanan yang benar, kita dapat memanfaatkan senyawa ampuh ini secara bertanggung jawab dan aman, memanfaatkan manfaatnya sekaligus memitigasi potensi bahayanya.

 

Contact Us