Titanium Dioxide Adalah Mineral Alami Yang Memiliki Indeks Bias Tinggi

Titanium Dioxide adalah unsur logam umum yang sering ditemukan diseluruh alam.  Titania adalah salah satu dari banyak oksida yang terbentuk secara alami dilingkungan kita. Titanium Oxide kemudian diporses dan dimurnikan untuk memenuhi pedoman keselamatan yang ketat berdasarkan penggunaan akhir mineral tersebut. TiO2 merupakan mineral yang tidak larut, artinya tidak bisa larut kedalam air. Terdapat dibanyak  silika dialam, mencakup dari 1% kerak bumi. Titania diproduksi menggunakan berbagai bahan dan proses.

Titanium dioksida , CAS No. 1317-70-0, terdapat di alam sebagai mineral terkenal rutil, anatase, dan brookite. Ia juga memiliki dua bentuk bertekanan tinggi. Bentuk mirip baddeleyit monoklinik dan bentuk mirip α-PbO 2 ortorombik , keduanya baru-baru ini ditemukan di kawah Ries di Bavaria. Hal ini terutama bersumber dari merebus ilmenit. Ini adalah bentuk lapisan titanium dioksida yang paling tersebar luas di dunia. Rutil adalah yang paling melimpah berikutnya dan mengandung sekitar 98% titania. Fase anatase serta brookite yang metastabil berubah secara ireversibel menjadi fase rutil kesetimbangan ketika dipanaskan di atas suhu dalam kisaran 600–800 °C (1.112–1.472 °F).

Titanium dioksida memiliki delapan modifikasi. Selain rutil, anatase, juga brookit, tiga fase metastabil dapat diproduksi secara sintetik. Yaitu monoklinik, tetragonal dan ortorombik, dan lima bentuk tekanan tinggi (seperti α-PbO 2, seperti baddeleyite, seperti cotunnite, OI ortorombik , dan fase kubik) juga ada. Titanium Dioxide juga dibuat dengan menggunakan beberapa metode: dengan kombinasi langsung titanium dan oksigen, dengan perlakuan garam titanium dalam larutan udara, dengan mereaksikan senyawa titanium anorganik yang mudah menguap dengan oksigen, dengan oksidasi atau hidrolisis senyawa titanium organik.

Titanium Dioxide adalah sebagai pigmen untuk membuat produk tampak putih atau tidak transparan

Pada tahun 1791, ahli kimia Inggris William Gregor pertama kali menemukan titanium, yang disebutnya “Gregorite”, tetapi ahli kimia Jerman Martin Heinrich Klaproth secara independen memeriksa kembali dan menamakannya titanium setelah “Titan” dalam mitologi Yunani. Empat tahun kemudian dia mengisolasi senyawa yang kita kenal sebagai titanium dioxide sekarang.

Titanium Dioxdie Adalah

Titanium dioksida adalah senyawa berwarna sangat putih dan memudar yang menyerap sinar ultraviolet dan memantulkan 96% cahaya. Sehingga menjadi bahan utama dalam produk seperti tabir surya, pasta gigi, cat, kosmetik selama lebih dari satu abad. Sifat-sifat ini memungkinkannya diterapkan pada aplikasi baru untuk mengurangi emisi karbon – seperti cat yang digunakan pada bangunan untuk memantulkan panas dan mengurangi konsumsi energi AC, serta teknologi baterai dan tenaga surya.

Kegunaan Titanium dioxide yang paling penting adalah penggunaannya dalam pembuatan cat dan pernis serta kertas dan plastik, yang mencakup sekitar 80% konsumsi dunia. Aplikasi titania pigmen lainnya, seperti tinta cetak, serat, karet, produk kosmetik, serta bahan makanan menyumbang 8% lainnya. Sisanya digunakan untuk produksi titanium murni teknis, kaca, keramik kaca, keramik listrik, katalis, konduktor listrik, dan zat antara kimia. Titania juga ditemukan di sebagian besar permen berwarna merah.

Titanium Dioxide dalam berbagai perawatan produk pribadi.

Titania adalah mineral alami yang ditemukan dikerak bumi. Karena warnannya putih, Titanium Dioxide sifat burammnya dan kemampuannya membiaskan Cahaya, bahan ini sering digunakan sebagai pencerah, pigmen, dan opacifer. Yaitu bahan yang membuat formulasi menjadi lebih buram. Titania juga merupakan filter UV sehingga merupakan bahan aktif yang efektif dalam tabir surya.

Ini adalah bahan alami yang populer di banyak produk riasan mineral. Warnanya yang cerah, indeks bias tinggi, kemampuan menyaring sinar UV, dan sifat buramnya menjadikan pigmen bagus banyak digunakan dalam tabir surya dan produk perawatan kulit dan pribadi lainnya seperti bedak, perona pipi, sabun, losion, dan pasta gigi. Titania  juga digunakan dalam cat, prostetik, plastik, keramik, kertas, dan bahan tambahan makanan.

 

Titanium dioksida adalah mineral inert berwarna putih tidak berbau yang secara alami ditemukan di permukaan bumi. jika anda ingin menambahkan senyawa ini kedalam produk anda, silahkan hubungi kami.

 

Contact Us